Ahli Peringatkan Bencana Lingkungan di Gaza, Mulai dari Limbah Sungai hingga Udara Beracun

Kotamadya Khan Younis tidak mampu memompa limbah ke stasiun pengolahan di luar kota. Stasiun pengolahan limbah tidak berfungsi secara konsisten karena tidak ada bahan bakar untuk menggerakkan generatornya.

“Khan Younis hampir seluruhnya terendam air limbah,” kata Al-Astal, yang, seperti ribuan warga lainnya, terpaksa pindah ke Al-Mawasi, sebidang tanah seluas 8,5 kilometer persegi di pantai Gaza, yang digambarkan lebih kecil dari wilayah London di Bandara Heathrow.‚Äč

Bom yang dijatuhkan di Gaza mencemari tanah dan persediaan air. Euro-Med Human Rights Monitor yang berbasis di Jenewa mengatakan Israel telah menjatuhkan 25.000 ton bom di Gaza, setara dengan dua bom nuklir.

Hal ini, menurut para ahli, sangat mencemari kualitas tanah dan udara. Mereka juga mencemari sumber daya air Gaza yang langka, yang menurut laporan PBB sebagian besar tidak layak untuk dikonsumsi manusia pada 2020.

Menurut kepala Otoritas Kualitas Lingkungan Palestina (PEQA) Nasreen Tamimi, dampak lingkungan dari perang di Gaza adalah “bencana besar”, dan menambahkan bahwa penilaian lapangan lingkungan hidup yang komprehensif akan menunjukkan bahwa kerusakan yang terjadi melebihi semua prediksi.

“Mayat para korban yang tertimbun reruntuhan, limbah medis yang berbahaya, penutupan pabrik pengolahan dan desalinasi semuanya berkontribusi terhadap krisis yang terjadi saat ini,” kata Tamimi, senada dengan peringatan PBB mengenai bencana kesehatan masyarakat yang akan terjadi.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah melaporkan peningkatan tajam infeksi saluran pernapasan akut, diare, kutu, kudis, dan penyakit lain yang menyebar dengan cepat. Tempat pembuangan sampah darurat meluap. Omar Matar, direktur Departemen Kesehatan dan Lingkungan di Kotamadya Khan Younis, mengatakan masuknya orang ke kota tersebut telah menciptakan krisis sampah.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *