Hutan Mangrove di Danau Gili Meno Rusak Parah, Walhi: Alih Fungsi Lahan Berkedok Revitalisasi Kawasan Wisata

Sebelumnya, PLN memanfaatkan tenaga surya untuk menghasilkan listrik guna mendukung pariwisata di kawasan destinasi favorit Lombok. Masing-masing pulau memiliki satu Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS), yaitu PLTS di Gili Air memiliki kapasitas 160 kWp, PLTS Gili Meno sebesar 60 kWp, serta PLTS di Gili Terawangan sebesar 600 kWp.

“Total tiga pulau wisata ini ada 820 kWp. Ini langsung dialirkan ke ketiga pulau yang ada,” ucap Vice President Public Relation PLN, Dwi Suryo Abdullah, seperti ditulis, Jumat, 14 Februari 2020, dikutip dari kanal Ekbis.

Ketiga┬áPLTS┬átersebut beroperasi dari pukul 07.00 hingga pukul 17.00. Sedangkan, untuk sisanya listrik dipasok dari Lombok melalui kabel bawah laut. “Pembangkit ini hanya siang hari beroperasinya. Setelah matahari tenggelam pasokan listrik penuh dari kabel laut,” tuturnya.

Salah satu pemandu wisata di kawasan tiga gili, Sandy mengungkapkan bahwa sebagai kawasan wisata tentu dibutuhkan pemnangkit yang ramah lingkungan, sehingga tidak mengganggu aktivitas wisatawan. “Kawasan wisata bagus seperti ini, listriknya tersedia, tapi tetap ramah lingkungan. Mungkin PLTS ini bisa saja dijadikan salah satu tambahan obyek wisata, melihat dari luar,” kata Sandy.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *