Brand Advertisement

Profil pendidikan ini menggambarkan tren terkini dalam pendidikan Indonesia dan mobilitas pelajar serta memberikan gambaran tentang struktur sistem pendidikan Indonesia. Ini menggantikan versi sebelumnya

Pendidikan Indonesia Dan Mobilitas Pelajar

Profil pendidikan ini menggambarkan tren terkini dalam pendidikan Indonesia dan mobilitas pelajar serta memberikan gambaran tentang struktur sistem pendidikan Indonesia. Ini menggantikan versi sebelumnya

Profil pendidikan ini menggambarkan tren terkini dalam pendidikan Indonesia dan mobilitas pelajar serta memberikan gambaran tentang struktur sistem pendidikan Indonesia. Ini menggantikan versi sebelumnya

Pendidikan Indonesia dan Mobilitas Pelajar

Indonesia, rumah bagi 264 juta orang (2017, Bank Dunia), adalah negara terpadat keempat di dunia. Itu juga merupakan kepulauan terbesar di dunia. Wilayahnya terbentang lebih dari 17.000 pulau yang membentang sejauh 3.181 mil di sepanjang garis khatulistiwa antara Samudra Pasifik dan Hindia.

Sekitar 87 persen penduduk Indonesia adalah Muslim Sunni, menjadikan Indonesia negara mayoritas Muslim terbesar di dunia. Tetapi negara Asia Tenggara ini sekaligus merupakan negara yang beragam, kompleks, dan multikultural dengan lebih dari 300 kelompok etnis yang berbicara ratusan bahasa berbeda. Sekitar 10 persen dari populasi mengidentifikasi diri sebagai orang Kristen dan sekitar 1,7 persen sebagai orang Hindu.

Tiga kelompok etnis terbesar di Indonesia adalah suku Jawa (40,1 persen), terutama terletak di Pulau Jawa, pulau terpadat di dunia dan rumah bagi lebih dari 50 persen total penduduk Indonesia; orang Sunda (15,5 persen); dan Melayu (3,7 persen). Keanekaragaman budaya dan daerah Indonesia seluas jumlah pulaunya. Daerah seperti pedesaan Timor Barat atau Borneo Indonesia (Kalimantan) sangat jauh dari pusat perbelanjaan mencolok di pusat kota Jakarta, ibu kota Indonesia yang berpenduduk sekitar 10 juta orang.

Terlepas dari perbedaan yang mencolok ini, Indonesia dipandang memiliki masa depan ekonomi yang menjanjikan; itu pasti akan menjadi negara yang memiliki kepentingan global di abad ke-21. Negara kepulauan tersebut saat ini sedang dalam transisi dari ekonomi pertanian yang digerakkan oleh ekspor komoditas ke ekonomi yang berbasis industri manufaktur dan jasa. Perusahaan jasa profesional PricewaterhouseCoopers memproyeksikan bahwa Indonesia akan tumbuh menjadi ekonomi terbesar keempat di dunia pada tahun 2050. Kenaikan ekonomi yang mencengangkan ini sebagian didasarkan pada tren demografis yang akan meningkatkan populasi negara menjadi sekitar 321 juta. Diperkirakan bahwa 70 persen populasi akan menjadi orang dewasa usia kerja pada tahun 2030, keadaan yang akan memberi negara struktur demografis yang menguntungkan dan kumpulan tenaga kerja yang banyak.

Menggarisbawahi potensi ekonomi Indonesia yang luar biasa, kelas menengah negara ini diperkirakan akan meningkat dua kali lipat antara tahun 2013 dan 2020. Sementara itu, urbanisasi meningkat pesat, dan tingkat penetrasi internet telah meningkat lebih dari 20 persen antara tahun 2013 dan 2016 saja. Persentase orang yang memiliki akses ke listrik telah melonjak dari 55 persen pada tahun 1993 menjadi 98 persen pada tahun 2016. Tingkat pertumbuhan ekonomi baru-baru ini relatif rendah dibandingkan dengan tingkat pertumbuhan sebelum krisis keuangan Asia tahun 1997, tetapi PDB tetap meningkat dengan stabil lebih dari 5 persen untuk sebagian besar dari delapan tahun terakhir.

Namun, Indonesia tidak hanya dicirikan oleh disparitas regional yang dalam, tetapi juga oleh statusnya sebagai negara berkembang yang sulit diatur dan masih dirusak oleh berbagai masalah sosial ekonomi. Ini peringkat 116 dari 189 pada Indeks Pembangunan Manusia PBB, dan PDB per kapitanya kurang dari setengah negara tetangga Malaysia. Dua puluh tujuh juta orang Indonesia masih hidup dengan kurang dari USD$0,75 sehari. Harapan hidup tujuh tahun lebih rendah daripada di Vietnam.

Untuk memaksimalkan potensi ekonominya, Indonesia perlu meningkatkan belanja publik, membangun infrastruktur dan menjembatani kesenjangan pembangunan daerah, mengekang korupsi, menyediakan tata kelola yang stabil dan dapat diprediksi, serta meningkatkan standar hidup dengan berinvestasi dalam perawatan kesehatan, pendidikan, dan sumber daya manusia perkembangan. Seperti yang dikatakan oleh Country Director Bank Dunia untuk Indonesia Rodrigo A. Chaves, “kelas menengah memegang kunci untuk membuka potensi Indonesia. Penting bagi pemerintah untuk mendukung pertumbuhan kelompok ini di semua lini. Ini termasuk dukungan untuk meningkatkan kualitas pendidikan dan keterampilan penduduk dan mendorong pertumbuhan penciptaan lapangan kerja dan akses yang luas ke perlindungan sosial….”

Tantangan dalam Sistem Pendidikan
Saat ini, Indonesia sedang berjuang untuk menyediakan pendidikan inklusif dan berkualitas tinggi bagi warganya. Negara ini memiliki tingkat melek huruf yang jauh lebih rendah daripada negara-negara Asia Tenggara lainnya. Analisis Bank Dunia menunjukkan bahwa 55 persen penduduk Indonesia yang menyelesaikan sekolah buta huruf secara fungsional1 dibandingkan dengan hanya 14 persen di Vietnam dan 20 persen di negara-negara anggota Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan.

Tingkat pencapaian tersier juga sangat rendah: Persentase orang Indonesia berusia di atas 25 tahun yang telah memperoleh setidaknya gelar sarjana pada tahun 2016 hanya di bawah 9 persen, terendah dari semua negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara ( ASEAN). Mungkin tidak banyak insentif untuk mendapatkan gelar sarjana—tingkat pengangguran paling tinggi di antara orang Indonesia yang berpendidikan universitas. Hasil penelitian universitas di Indonesia berkembang pesat, namun masih rendah dibandingkan dengan negara berkembang lainnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *